Skip to main content

Posts

Showing posts from January 16, 2012

YAKJUJ DAN MAKJUJ BAHAGIAN 3

Assalammualaikum wbt..
Saya ingin menyambung topik pertama pengenalan yang tidak lengkap pada coretan pertama saya mengenai Yakjuj dan Makjuj. Sekarang ingin sy berkongsi dengan pembaca sekalian siapa Yakjuj dan Makjuj itu.
Ibnu Katsir Rahimahullahu menerangkan: mereka adalah dari keturunan Adam ‘alaihissalam dari keturunan Nabi Nuh ‘alaihissalam, dari anak keturunan Yafits yakni nenek moyang bangsa Turki yang terkurung oleh benteng tinggi yang dibangun oleh Dzulqarnain. Sifat-sifat kaum Yakjuj dan Makjuj ini ialah mereka memiliki sifat khas yang berbeza dari manusia biasa. Ciri utama mereka adalah perosak dan jumlah mereka yang sangat besar sehingga ketika mereka turun dari gunung seakan-akan air bah yang mengalir, tidak pandai berbicara dan tidak fasih, bermata kecil (sepet), berhidung kecil, lebar mukanya, merah warna kulitnya seakan-akan wajahnya seperti perisai dan lain-lain sifat.

Disebutkan dalam riwayat Al-Imam Ahmad rahimahullahu, dari Ibnu Harmalah, dari makciknya, dia berkata…

YAKJUJ DAN MAKJUJ BAHAGIAN 3

Assalammualaikum wbt..
Saya ingin menyambung topik pertama pengenalan yang tidak lengkap pada coretan pertama saya mengenai Yakjuj dan Makjuj. Sekarang ingin sy berkongsi dengan pembaca sekalian siapa Yakjuj dan Makjuj itu.
Ibnu Katsir Rahimahullahu menerangkan: mereka adalah dari keturunan Adam ‘alaihissalam dari keturunan Nabi Nuh ‘alaihissalam, dari anak keturunan Yafits yakni nenek moyang bangsa Turki yang terkurung oleh benteng tinggi yang dibangun oleh Dzulqarnain. Sifat-sifat kaum Yakjuj dan Makjuj ini ialah mereka memiliki sifat khas yang berbeza dari manusia biasa. Ciri utama mereka adalah perosak dan jumlah mereka yang sangat besar sehingga ketika mereka turun dari gunung seakan-akan air bah yang mengalir, tidak pandai berbicara dan tidak fasih, bermata kecil (sepet), berhidung kecil, lebar mukanya, merah warna kulitnya seakan-akan wajahnya seperti perisai dan lain-lain sifat.

Disebutkan dalam riwayat Al-Imam Ahmad rahimahullahu, dari Ibnu Harmalah, dari makciknya, dia berkata…