Skip to main content

Pekan Kecil

Kelmarin aku berjalan-jalan menyusuri lorong yang berlopak. Kadang-kadang aku berasa pelik dengan orang disekililing aku. mereka memandang aku seperti aku ini orang luar. Mungkinkah kerana aku nampak lain sedikit dari mereka? Ku kira aku pun sama macam mereka..Aku mixblood mereka pun apa kurangnya..memang tidak dinafikan, rata-rata penduduk di daerah tempat asal ku ini hasil dari khawin campur. Ibu bapa mereka berasal dari pelbagai 'races'. Seperti aku juga, mereka pun sama. hanya kaum kami yang membezakan kami. Kadang-kadang aku perhatikan kaum-kaum di di sini suka senyum. Aku senang kerana orang di tempat ku suka senyum, mesra dan manis senyumannya, bangga sekiranya ada pelancong luar datang.

Aku berasal dari suku kaum "Bajau+Dusun". Mama ku pure "Bajau" manakala papa ku "Dusun". Kedua-duanya berasal dari daerah yang berbeza tapi di bawah satu negeri, iaitu Negeri di Bawah Bayu. Mama berasal dari daerah Kota Belud, manakala papa ku berasal dari daerah Tenghilan..(chewah macam London pla)..Dearah Tenghilan ni hanya sebuah daerah yang kecil, kebanyakan penduduknya beragama Kristian dan berbangsa "Dusun". Tapi mujurlah aku lahir didalam keluarga Islam. Jika kami melewati daerah Tenghilan ini, ku rasa seperti di dalam sebuah kampung orang asli. Tapi sekarang sudah ada kemajuan. Sekolah dan klinik sudah mula di buka. Aku bangga juga satu lagi kampung halaman ku sudah maju. Cuma aku rasa kasihan melihat pekannya yang tidak pernah berubah. Hanya beberapa deret sahaja. Sangat sedih melihat keadaan pekan yang tidak seberapa besar itu. Tapi pada aku, cukup lah menampung bilangan penduduknya yang tidak juga berapa ramai. 

Bercerita pasal suku kaun "Dusun" ini, aku tidak berapa fasih dengan bahasa Dusun ini. Frankly speaking, I understand what they said but unable to communicate with them. Dusun language bit difficult rather than Bajau language. But the pronunciation not so difficult because..aiihh napa pla ni cakap org putih..kihkihkih...Bajau language senang sekali just pekat kan sahaja cara sebutannya. Setiap daerah lain slang, seperti Tuaran, Kota Belud, Papar, Semporna dan lain-lain. 

Contoh bahasa Dusun dan bahasa Bajau:

Di mana rumah anda?
Dusun .... ombo walai nu?
Bajau..... minggo ruma nu?
(Direct translation..kedudukan ayatnya sama sahaja)

Weird? No, I don't think so. Amazing right...I like to learn more about Dusun language. Kalau bahasa Bajau, aku boleh dikategorikan "cemerlang" hehe....

Jika kawan-kawan pernah berjumpa dgn org Sabah, sangat sedikit jumlahnya yang pure pada satu bangsa. Kebanyakkannya khawin campur. Ada yang Kadazan+Dusun, Dusun+Cina, Bajau+Kadazan, Irranun+Bajau, Illanun+Kedayan, Bajau+Murut, Sungai+Dusun, Rungus+Bajau, dan macam2 lagi la....seronok kalau jumpa mereka yang khawin campur. Sebab baka yang baik rupa pun lawa..hehe.. 

Aku pla, ada chinese look sikit, sebab Dusun ni mirip Chinese sikit. Kulit putih dan mata sepet..kihkihkih..semua kami adik beradik mirip Dusun. Sebab keluarga sebelah ialah dari Dusun. Kadang-kadang cara bercakap pun ada tercampur slang Dusun, yang lucunya jika slang Bajau pla yang masuk..hehe... sebab tu kadang-kadang aku prefer cakap mat saleh..bukan nak tunjuk eksen tapi hakikatnya aku sendiri tak faham. Susah nak jelaskan pada orang kalau kita nak share something. 

Sekarang pun aku sudah mempelajari Japanese and Chinese. Jadi kalau nak cakap dengan orang memang orang takkan faham apa yang aku cakap. Bahasa Melayu ku hancur..huhu...kawan-kawan boleh menilainya dari penulisan ku ini. Tetapi aku terus mencuba demi blog ku ini..hihi...

Ok la, setakat ini saja, sampai jumpa lagi...aku cuti seminggu daa...Chinese New Year katakan..Wasalam. 

Comments

  1. salam..
    blh akak ajar saya bahasa sabah? ^____^
    mcm seronok je..hihihihihi

    ReplyDelete
  2. Hai cik hani...bahasa sabah ada banyak adik..huhu...bahasa yang mana satu...kita share knowledge yg ada best kan...

    ReplyDelete

Post a Comment

....have a nice day..

Popular posts from this blog

Ikhlas Tu Macamana?

Ikhlas? Hurmmm..kalau ikhlas...
Tidak perlu ungkit !
Tidak perlu uji itu ini!
Tidak perlu soal selidik kenal berbulan2 akhirnya tidak kemana... akhirnya ditinggalkan begitu sahaja sebab tiada persefahaman.Inilah kategori tidak ikhlas.😧Jika kita ikhlas berkawan, kita akan terima siapa dirinya sebenar. Tidak ada istilah nasib baik baru kenal biasa2 saja. Kalau kita rasa baru kenal sedikit pasal org tu. Belum tentu org tu pun sama. Kita tidak tahu apa harapan dan doanya. Kita tidak tahupun yg sidia tu entah di kirim Tuhan utk kita(mcm drama pula) atau hanya ujian dari Tuhan.Waspadalah dengan hati ciptaan Allah swt.
Hari ini kita menduga hati orang..lain hari diri sendiri yang akan mendapat ujian pula.
Barulah ko rasa betapa sedihnya dibuat begitu. Kalau setakat ayat "single selamanya aku tidak kisah" ....baik hati-hati.Jika dipanjangkan usia kita, insha Allah..
Siapalah yang akan menjaga mu dihari tua mu...?Jika anak sedara ko tinggalkan sejuta harta pun kalo mereka berkomi…

Mencari ubat

Assalammualaikum wbt..Adoii sengsaranya menanggung luka bekas post-op ni..😧Apa ya ubat yang terbaik supaya kulit slps operation tu tidak meninggalkan kesan yang buruk? Kemarin STO ok saja..tertutup rapat.
Dressing pagi tadi adoiii terbuka pula lapisan kulit paling atas tu. Abis nampak isi 11 inci bekas jahitan tu..😧😧😧
17hb Dec 2018 ada lagi next appointment. Harap2 keputusan biopsy tu tidak ada apa2 yang buruk. Ya Allah semoga semuanya baik-baik sahaja. Saya tidak sanggup lagi cucuk sana sini dan bermalam dalam wad. Pengalaman seminggu tu ngeri oooohhh... berat turun mendadak akibat sakit yang menyerang. Semoga semuanya Ya Allah baik2 sahaja. Ya Allah andai sakit ini terbaik untuk ku,
Maka aku redho.Jika Ya Allah, sakit ini membuatkan aku semakin dekat kepadaMu, Aku redho.Namun jika sakit ini ujian buatku, maka Engkau kuatkan aku untuk menempuh ujian ini Ya Allah.Tiada dayaku..aku hamba Mu yang lemah dan sentiasa mengharapkan pertolongan dariMu..amiin amiin amiin Ya Rabb.

Risau

Assalammualaikum.Hurmmm ibu mana yang tidak sedih melihat anaknya balik2 masuk wad cucuk jarum sana sini. Ubat segala macam...Hebat dan besarnya jiwa seorang ibu!
Ibu melahirkan..
Dgn hrpn ank sihat hingga penghujung usianya.. Namun siapalah kita utk menghukum takdir.Kita hanya perlu terima dgn hati yg terbuka. Berlapang dada yakni redho.
Aturan Sang Pencipta lagi hebat drpd kehendak kita. Allah swt lagi mengetahui yg terbaik buat  hambaNya. Sy turut simpati dgn nasib mama yg terpaksa menjaga sy 24 jam tanpa henti. Ibu mana yg tidak risaukan apabila anak2 sakit..Sy hanya berharap ia tidak mengambil masa yg lama..inshaAllah sy redho. 😊