Skip to main content

Isteri Menyesal Seumur Hidup... - Kisah Pengajaran

Assalammualaikum wbt, ada kisah yg ingin dijadikan pengajaran kepada kita semua, samada yg suda menjadi isteri atau bakal menjadi isteri..tunggu den mang lama lg...huahuahuah..

"SAYA mahu berkongsi peristiwa yang masih mencengkam hidup walaupun ia sudah lama berlaku. Memang sukar untuk saya maafkan diri ini dan rasa bersalah sentiasa bermain difikiran apabila mengingatkan saat-saat itu.

Saya dan suami adalah pasangan yang romantis malah menjadi perbualan rakan-rakan di pejabat. Walaupun sibuk dengan tugas harian, tangg
ungjawab melayan suami dan menguruskan anak-anak, saya lakukan dengan sempurna.

Suami memahami tannggungjawab di rumah dan sentiasa membantu menguruskan rumah tangga. Kami sering mengerjakan solat berjemaah dan saya gembira melihat hubungan dalamkeluarga saya.

Walaupun sesibuk mana tugas di pejabat, tanggungjawab melayan suami dan anak-anak tidak pernah diabaikan. Saya bersyukur suami memahami saya dan sentiasa bertolak ansur. Ini menjadikan saya semakin sayang kepadanya.

Memang dalam kehidupan, kita tak dapat melawan takdir dan ketentuan Ilahi. Sebagai manusia, kita hanya mampu merancang, Allah jua yang menentukan.

Hari itu, Isnin. Saya masih ingat, saya ke pejabat awal pagi kerana banyak urusan yang perlu diselesaikan selain temu janji dengan beberapa pelanggan yang perlu dibereskan.
Hari itu, saya pulang lewat ke rumah, biasanya jam 6 petang, saya sudah ada di rumah. Ketika saya sampai ke rumah, azan dari masjid berhampiran berkumandang. Saya lihat suami sudah bersiap-siap untuk pergi menunaikan solat Magrib. Begitu juga anak-anak saya sudah mandi dan riang bersama bapa mereka. saya lihat suami saya amat gembira petang itu.

Saya begitu terhibur melihat telatah mereka kerana suasana seperti itu jarang berlaku pada hari bekerja. Maklumlah masing-masing penat. Suami sedar saya amat penat hari itu. Oleh itu, dia meminta agar saya tidak memasak, sebaliknya mencadangkan makan di luar. Saya dengan senang hati bersetuju.

Selepas menunaikan solat Magrib, kami keluar ke sebuah restoren kira-kira lima kilometer dari rumah. Di restoren, kami sekeluarga berbual panjang, bergurau senda dan usik-mengusik, memang seronok bersama. Macam-macam yang dibualkan malah saya lihat suami begitu ceria melayan tiga anak kami yang berusia tujuh hingga 12 tahun.

Saya dapat rasakan kemesraan suami luar biasa, cara dia melayan danketawa memang bukan seperti hari biasa. Dalam hati terpancar rasa bangga kerana mampu membahagiakan suami tersayang. Saya melihat jam tangan.

"Sudah jam 12.30 tengah malam, bang. Dah lewat ni, ayuh kita pulang," kata saya.

Suami tanpa banyak soal memanggil pelayan dan membayar bil makanan dan minuman. Kami tiba di rumah jan 12.50 tengah malam. Anak-anak yang keletihan terus masuk tidur.
Saya memang terlalu mengantuk apatah lagi selepas menikmati hidangan lazat di restoren. Mata pun seperti berat dibuka lagi. Ketika saya hampir melelapkan mata, suami membelai lembut rambut dan mencium pipi saya. Saya membuka mata dan hanya tersenyum.
Dalam hati, saya memang mahu melayan kehendak suami tetapi hati saya berkata, esoklah, mata terlalu mengantuk, esok masih ada. Saya memberitahu suami terlalu mengantuk dan tidak boleh melayan kehendaknya. Saya mencium suami dan mahu melelapkan mata.

Bagaimanapun, saya pelik kerana suami masih merangkul tubuh saya, seolah-olah terlalu berat untuk melepaskan. Saya membuka mata dan melihat wajah suami yang berseri-seri. Hairan saya kerana suami belum mengantuk, sedangkan dia juga keletihan.

Dia menarik saya lebih dekat dan membisikkan di telinga bahawa itu permintaan terakhirnya. Namun, dek terlalu letih dan tidak memikirkan perkara itu terlalu penting ketika itu, saya seolah-olah terus melelapkan mata tanpa sepatah bicara. Perlahan-lahan, suami melepaskan tangan yang merangkul saya.

Esoknya, perasaan saya agak tidak menentu. Seperti ada pekara yang tidak kena.Saya menelefon suami, tetapi tidak berjawab. Sehinggalah saya dapat panggilan yang tidak dijangka daripada pihak polis yang mengatakan suami saya terbabit dalam kemalangan dan meminta saya datang segera ke hospital.

Hati saya seperti mahu meletup ketika itu. Saya bergegas ke hospital tetapi segala-galanya sudah terlambat. Allah lebih menyayangi suami dan saya tidak sempat betemunya. Meskipun reda dengan pemergian suami tetapi perasaan terkilan dan bersalah tidak dapat dikikis daripada hati saya kerana tidak melayaninya pada malam terakhir hidupnya di dunia ini.

Hakikatnya itulah pahala terakhir saya sebagai seorang isteri. dan yang lebih saya takuti jika suami tidak reda terhadap saya pada malam itu, maka saya tidak berpeluang lagi untuk meminta maaf daripadanya.

Teringat Sabda Rasulullah s.a.w. yang saya baca dalam buku agama, 'Demi Allah yang jiwaku di tangan-Nya, tiada seorang suami yang mengajak isteri tidur bersama di tempat tidur, tiba-tiba ditolak isterinya, maka malaikat yang di langit akan murka kepada isterinya itu hingga dimaafkan suaminya'.

Sehingga kini, setiap kali saya terkenangkan suami, air mata akan mengalir ke pipi. saya sentiasa memohon keampunan daripada Allah supaya diampunkan kesalahan saya."


Apa perasaan anda??? Sy berani kata, ada yg insaf ada yg buat xtau..sebab pd mereka yg buat xtau ni ialah golongan org2 yg xmenjaga hati dan suka berbuat dosa...sedihkan sekiranya teman hidup kita pergi selama-lamanya..bak kata pepatah..jodoh pertemuan, ajal maut, ditanganNya..

*****copy n paste dr FB** 
~Cantik Ke Hodoh Ke , Yg Penting Saye Ade Yg Sayang ~



Comments

Popular posts from this blog

Teman Sejati

Assalammualaikum wbt..Mungkin ada yang suda pernah dengar lagu dakwah ni dan tidak pernah dengar pun mungkin ada...liriknya sangat tepat dan dalam maksudnya. Kalo dibaca sekali inshaallah boleh ingat terus irama...namun baca dua kali alhamdulillah kenal lagu ini utk sahabat rupanya...
Dan kalo suda baca 3 kali faham maksudnya..subhanallah..anda hebat. Jum hayati lagu ini bersama-sama...penuh nostalgic lagu ini utk sy..Selama ini
Kumencari-cari
Teman yang sejati
Buat menemani
Perjuangan suciBersyukur kini
PadaMu Ilahi
Teman yang dicari
Selama ini Telah kutemui...Dengannya di sisi
Perjuangan ini
Senang diharungi
Bertambah murni....Kasih IllahiKepadaMu Allah
Kupanjatkan doa
Agar berkekalan
Kasih sayang kitaKepadamu teman
Ku pohon sokongan
Pengorbanan dan pengertian
Telah kuungkapkan
Segala-galanya...KepadaMu Allah
Kupohon restu
Agar kita kekal bersatu
Kepadamu teman
Teruskan perjuangan
Pengorbanan dan kesetiaanTelah kuungkapkan
Segala-galanya
Itulah tandanya
Kejujuran kitaAlhamdulillah jum sama2 kita faham ertin…

Peperiksaan Pegawai Eksekutif 41 LHDNM

Assalammualaikum semua...☺Hari ini saya ingin berkongsi dengan calon-calon yg akan menduduki peperiksaan 20/9/017 (Rabu) malam jawatan seperti tajuk di atas..Ada banyak tips di jual dipasaran online kan? Oleh itu jgn tertipu la ya. Baru-baru ini pihak LHDNM ada mengeluarkan keratan akhbar bahawa itu bukanlah dari mereka. Pihak LHDNM hanya menggunakan platform SPA yang canggih dan berteknologi untuk melantik calon yang benar-benar kompeten untuk jawatan yg ditawarkan. Oleh itu, jum baca keratan akhbar di bawah.. dan jangan lupa klik link la ya.Di bawah ada juga gambar yang sy scrnshot..he he..Selamat berjaya kpd yg akan nenduduki peperiksaan dan semoga sukses!Link 1: http://www.hasil.gov.my/bt_goindex.php?bt_kump=6&bt_skum=1&bt_posi=2&bt_unit=1&bt_sequ=369&cpage=0
Anthony Bourdain’s Favourite Ice Cream Stall & 8 Other Unexpected Finds In Mumbai https://goo.gl/GPaqb7

SI CHOMEL LILY DAPAT WALLE SUPRISE

Nah dapat lagi dia hadiah.
Tidak tahu birthday yang ke berapa..Jum tengok..