Skip to main content

SUKU KAUM BUGIS PART 2


Bangsa Bugis pada asalnya ialah seorang pedagang yang kini di kenali juga sebagai pedagang. Mereka mahir berjual beli. Urusan mereka dengan Negara Indonesia suatu ketika dahulu sangat dekat, sehingga ada dikalangan mereka yang tinggal di Tawau berkahwin dengan orang dari seberang. Teringat pula saya dengan satu cerita kawan yang boleh dikatakan rapat. “Kenapa ya ramai orang yang berasal dari daerah kota Belud meminati lagu seberang? Terutamanya lagu Indon” Sambil ketawa dan saya kira pada dia mungkin lucu atau kelakar, tetapi saya boleh memaafkan dia kerana bagi saya dia tidak tahu akan sejarah dia. Terus saya jawab “Tidak tahu lah, pada pandangan saya, di mana-mana pelusuk dunia memang meminati lagu Indonesia”. Jawapan yang saya kira ringkas dan memang sesuai untuk soalan tersebut. Seperti yang saya ceritakan, asal usul Bangsa Bugis dating ke Sabah bermula dari Tawau. Iaitu di daerah Ranggu. Jadi sahabat saya tadi sudah melupakan asal usul dirinya yang mana dia juga berbangsa Bugis. Jadi tepuk dada Tanya selera sebelum berani menyuarakan pendapat atau memalukan bangsa lain. Ini hanya pengalaman saya bertemu dengan seorang yang berbangsa Bugis. 

Tetapi cerita di Kota Belud pula lain. Apabila saya bertemu dengan para pedagang yang berbangsa Bugis, mereka peramah dan mungkin pada kiraan saya “customers always right”. Beginilah prinsip orang berniaga, kita tidak boleh bertekak dengan customers kerana merekalah yang memberi rezeki kepada kita. Dari customers la kita boleh membuat publisiti murah. Kenapa? Kerana seorang pelanggan yang membeli contohnya tembikai, secara tidak langsung dia akan memberitahu kawan, keluarga, atau orang yang ada di sekelilingnya tentang barangan kita. Itulah prinsip perniagaan. 

Berbalik kepada orang yang berbangsa Bugis tadi, mari kita lihat tahun kedatangan Bugis di Sabah sehingga mendapat pengiktirafan BUMIPUTERA.

Bersambung. 

Comments

Popular posts from this blog

Ikhlas Tu Macamana?

Ikhlas? Hurmmm..kalau ikhlas...
Tidak perlu ungkit !
Tidak perlu uji itu ini!
Tidak perlu soal selidik kenal berbulan2 akhirnya tidak kemana... akhirnya ditinggalkan begitu sahaja sebab tiada persefahaman.Inilah kategori tidak ikhlas.😧Jika kita ikhlas berkawan, kita akan terima siapa dirinya sebenar. Tidak ada istilah nasib baik baru kenal biasa2 saja. Kalau kita rasa baru kenal sedikit pasal org tu. Belum tentu org tu pun sama. Kita tidak tahu apa harapan dan doanya. Kita tidak tahupun yg sidia tu entah di kirim Tuhan utk kita(mcm drama pula) atau hanya ujian dari Tuhan.Waspadalah dengan hati ciptaan Allah swt.
Hari ini kita menduga hati orang..lain hari diri sendiri yang akan mendapat ujian pula.
Barulah ko rasa betapa sedihnya dibuat begitu. Kalau setakat ayat "single selamanya aku tidak kisah" ....baik hati-hati.Jika dipanjangkan usia kita, insha Allah..
Siapalah yang akan menjaga mu dihari tua mu...?Jika anak sedara ko tinggalkan sejuta harta pun kalo mereka berkomi…

Mencari ubat

Assalammualaikum wbt..Adoii sengsaranya menanggung luka bekas post-op ni..😧Apa ya ubat yang terbaik supaya kulit slps operation tu tidak meninggalkan kesan yang buruk? Kemarin STO ok saja..tertutup rapat.
Dressing pagi tadi adoiii terbuka pula lapisan kulit paling atas tu. Abis nampak isi 11 inci bekas jahitan tu..😧😧😧
17hb Dec 2018 ada lagi next appointment. Harap2 keputusan biopsy tu tidak ada apa2 yang buruk. Ya Allah semoga semuanya baik-baik sahaja. Saya tidak sanggup lagi cucuk sana sini dan bermalam dalam wad. Pengalaman seminggu tu ngeri oooohhh... berat turun mendadak akibat sakit yang menyerang. Semoga semuanya Ya Allah baik2 sahaja. Ya Allah andai sakit ini terbaik untuk ku,
Maka aku redho.Jika Ya Allah, sakit ini membuatkan aku semakin dekat kepadaMu, Aku redho.Namun jika sakit ini ujian buatku, maka Engkau kuatkan aku untuk menempuh ujian ini Ya Allah.Tiada dayaku..aku hamba Mu yang lemah dan sentiasa mengharapkan pertolongan dariMu..amiin amiin amiin Ya Rabb.

Risau

Assalammualaikum.Hurmmm ibu mana yang tidak sedih melihat anaknya balik2 masuk wad cucuk jarum sana sini. Ubat segala macam...Hebat dan besarnya jiwa seorang ibu!
Ibu melahirkan..
Dgn hrpn ank sihat hingga penghujung usianya.. Namun siapalah kita utk menghukum takdir.Kita hanya perlu terima dgn hati yg terbuka. Berlapang dada yakni redho.
Aturan Sang Pencipta lagi hebat drpd kehendak kita. Allah swt lagi mengetahui yg terbaik buat  hambaNya. Sy turut simpati dgn nasib mama yg terpaksa menjaga sy 24 jam tanpa henti. Ibu mana yg tidak risaukan apabila anak2 sakit..Sy hanya berharap ia tidak mengambil masa yg lama..inshaAllah sy redho. 😊